Kejari Mulai Bidik Dana Hibah KONI Bengkalis

Kadisparbudpora Bengkalis Diperiksa 5 Jam


riaupotenza.com
PEMERIKSAAN : Tampak Kepala Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Kadisparbudpora) Kabupaten Bengkalis H. Anharizal saat keluar dari ruang pemeriksaan Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Bengkalis, Senin (18/1/2021).(sukardi)

BENGKALIS(Riaupotenza.com) — Tak main-main. Kejaksaan Negeri (Kejari) Bengkalis mulai mendalami penyelidikan penggunaan dana Hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kabupaten Bengkalis. 

Meski dalam tahap pengumpulan bahan dan keterangan (Pulbaket), namun setidaknya sejumlah pihak yang terlibat di dalamnya mulai diperiksa, Senin (18/1/2021).

Pemanggilan dalam rangka pemeriksaan tersebut langsung tertuju kepada Kepala Dinas Pariwisata, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Disparbudpora) Kabupaten Bengkalis H. Anharizal. Pemeriksaan Kadisparbudpora berlangsung, Senin (19/1/2021) dari pukul 16.30 WIB hingga pukul 21.30 WIB.

Anharizal menjalani pemeriksaan selama kurang lebih 5 jam oleh penyidik Kejari Bengkalis. Kaitan kasus dugaan korupsi penggunaan dana Hibah KONI Bengkalis ini berkaitan dengan penggunaan Anggaran Tahun 2019 lalu. 

Pemeriksaan berjalan normal, tampak Kadisparbudpora Bengkalis H. Anharizal mengenakan kemeja putih dan kacamata saat menuruni anak tangga ruang pemeriksaan Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Bengkalis.

Terkait penggunaan dana Hibah KONI Bengkalis yang diperuntukkan bagi pembinaan olahraga di Kabupaten Bengkalis ini, dinilai syarat kejanggalan disetiap penggunaan anggaran. 

“Kita masih melakukan pengumpulan bahan dan keterangan dan masih dalam rangka Pulbaket, guna mengumpulkan bukti bukti untuk ke tahap penyidikan dan kita akan memanggil ketiap cabor-cabor untuk dimintai  keterangan lebih lanjut ,”kata Kasi Pidsus Kejari Bengkalis Juprizal, SH didampingi Penyidik Dolly Sekumbang, SH, MH, Senin (18/1/2021).

Sementara itu, Kadisparbudpora Kabupaten Bengkalis H. Anharizal didampingi stafnya saat keluar ruangan pemeriksaan tampak tegang. Raut wajahnya seperti tak biasanya, ketika awak media ini mendekati dan memawancarai terkait dengan pemeriksaan dirinya, Anharizal belum mau memberikan keterangan dan memilih bungkam.

Bidik Kasus Besar

Sebelumnya, Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Bengkalis Nanik Kushartanti, SH, MH kepada media ini menyebutkan, jika Kejari Bengkalis tengah mendalami dua kasus besar dugaan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor). Kedua kasus tersebut yakni Proyek Pembangunan Duri Islamic Center (DIC) dan Angggaran dana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Bengkalis.

“Kedua kasus tersebut saat ini masih dalam tahap pengumpulan bahan dan keterangan (Pulbaket),”ungkap Kajari Bengkalis Nanik Kushartanti, SH, MH baru-baru ini.kar