Hoaks, Disperindag Tepis Isu Penutupan Pasar Karena Covid-19


riaupotenza.com
Aktivitas jual beli di Pasar Modern Selatpanjang, pukul 11.30 WIB. Foto Dhamean Hasibuan

MERANTI (Riaupotenza.com) - Beredar informasi jika sejumlah pasar di Selatpanjang, pusat Kabupaten Kepulauan Meranti akan ditutup. Informasi tersebut bikin heboh dan menyebar dari mulut ke mulut warga setempat.  

Namun kabar itu dibantah oleh Kabid Perdagangan, Disperindagkop UKM Kabupaten Kepulauan Meranti, Ade Suhartian, Kamis (26/3/20) siang. Bahkan parahnya, ia mengaku sempat didatangi oleh pedagang dan ditanya soal kebenaran dari informasi tersebut. 

''Iya dapat kabar dari mana. Soalnya tadi saya juga sempat ditatangi pedagang,'' ujarnya. Menyikapi informasi itu, Ade mengabarkan jika aktivitas pasar di seluruh kabupaten tersebut tetap berjalan normal seperti biasa. 

''Berita itu tidak benar. Bohong, hoaks itu! Berjalan norman seperti biasa. Jangankan menutup pasar, wacana untuk menutup saja tidak terpikirkan oleh kami,'' bebernya. 

Dengan demikian, dia menambahkan masyarakat tidak perlu resah serta membeli kebutuhan secara berlebihan di tengah merebaknya virus Covid-19.

''Tetap belanja tapi seperlunya dan jangan sampai menimbun bahan makanan,'' hendaknya. 

Memang, ia tidak menyangkal jika pihaknya telah menerbitkan edaran kepada para pelaku usaha terkait, dan pasar sebagai langkah untuk meminimalisir penyebaran virus Covid-19. Terutama kepada pengusahan, pedagang dan masyarakat tidak menimbun bahan pokok. 

''Kita udah keluarkan himbauan. Makanya seperlu dan secukupnya saja,'' beber Ade. dham