Evaluasi Anjab ABK Pelalawan Disahkan, Ini Harapan Sekda


riaupotenza.com
Sekdakab Pelalawan Drs Tengku H Mukhlis MSi saat menyerahkan dokumen ABK kepada Asdep V Kemenpan RB RI Karmaji.

PANGKALANKERINCI (Riaupotenza.com) - Sekretaris Daerah Kabupaten Pelalawan Drs H Tengku Mukhlis,M.Si memastikan evaluasi Analisa Jabatan dan Analisa Beban Kerja (Anjab ABK) telah disahkan. Hal ini ditandai dengan ditandatangani dokumen dan diserahkannya secara resmi kepada Asdep V Bidang Kesejahteraan SDM Aparatur Kemenpan. Untuk selanjutnya akan ditandatangani oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI.

“Alhamdulillah Evaluasi Jabatan Anjab ABK Kabupaten Pelalawan sudah disahkan,’’ kata Tengku Mukhlis, Kamis (22/8) sambil menyebutkan dokumen tersebut setelah melakukan rangkaian proses penyusunanAnjab ABK yang dimulai dengan pendampingan dari Tim BKN Regional XII Pekanbaru pada bulan Februari 2019 lalu yang selanjutnya disusun Evaluasi Jabatan (Evajab) hingga pembahasan pra validasi pada bulan Juli 2019 lalu, Rabu (21 Agustus 2019 di Ruang Sriwijaya Lt. 2 Gedung Kemenpan RB RI,

‘’Artinya dengan disahkan dokumen ini nantinya tidak hanya untuk keperluan perhitungan TPP Pegawai saja tetapi juga untuk bahan acuan perencanaan, perekrutan PNS, mutasi dan sebagainya terkait SDM Aparatur dilingkup Kabupaten Pelalawan dan ini akan kita implementasikan secepatnya,’’ ujar Sekda.

Sekda Drs H Tengku Mukhlis MSi selaku Penanggung Jawab Tim Anjab ABK Kabupaten Pelalawan menginginkan juga hal demikian dapat diselesaikan dan diterapkan secepatnya. Hal ini  agar proses pembayaran TPP yang diberikan kepada Pegawai Kabupaten Pelalawan sudah sesuai dengan ketentuan dan mempunyai dasar yang jelas, yang mana selama ini Korsubgah KPK juga terus mendorong untuk diselesaikannya Evajab yang dimaksud.

Dalam kesempatan itu, Asdep V Kemenpan RB RI Karmaji menyampaikan bahwa penyelesaian dan implementasi Anjab ABK dari Dokumen Evaluasi Jabatan tersebut harus sudah dapat diterapkan paling lambat 1 (satu) tahun setelah Dokumen Evajab diterima dan menjadi dasar dalam perhitungan Tunjangan Kinerja Pegawai atau biasa disebut juga dengan istilah TPP nantinya.

Dihubungi secara terpisah, Kepala Bagian Organisasi Setda Kabupaten Pelalawan Syafrizal melalui Kasubbag. Kelembagaan dan Tatalaksana, Ferry Admiral selaku Bagian yang menjadi leading sector dan koordinator penyusunan Anjab ABK tersebut, akan menindaklanjuti apa yang disampaikan oleh Sekda Pelalawan agar penyelesaian hingga implementasi yang dimaksud dapat terealisasi sesuai target.

Kata Syafrizal, pihaknya masih menunggu SK Menteri PAB RB RI turun setelah validasi oleh Sekda untuk selanjutnya dibuatkan SK Bupati. ‘’Sembari itu secara paralel kita mempersiapkan hal- hal yang terkait agar target waktu yang ditetapkan dapat terpenuhi serta juga akan memberikan informasi dan penjelasan lebih lanjut kepada Tim Kabupaten dan OPD–OPD,’’ pungkasnya.

Seperti diketahui bahwa saat ini Kemenpan RB RI menggesa semua pemerintahan daerah baik Pemerintah Provinsi, Kabupaten dan Kota se Indonesia untuk dapat melaksanakan amanat penyelesaian Evaluasi Jabatan sebagaimana Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 33 Tahun 2011 tentang Pedoman Analisis Jabatan agar dasar perhitungan terkait manajemen SDM Aparatur sudah sesuai dengan ketentuan baku secara nasional.

Di sisi lain Komisi Pencegahan Korupsi (KPK) melalui Koordinator Sub Pencegahan Deputi Pencegahan dengan Rencana Aksi di masing-masing regional wilayahnya juga meminta semua pemerintah daerah harus menuntaskan Evaluasi Jabatan, dan dalam hal ini, Pemerintah Kabupaten Pelalawan di antaranya telah menyelesaikan dan melewati proses validasi evaluasi yang dimaksud sebagaimana yang diharapkan. amr