Presiden Venezuela Nyaris Dibunuh Drone Berpeledak


riaupotenza.com

KARAKAS (RPZ) -- Perayaan 81 tahun Garda Nasional Venezuela di Karakas terhenti gara-gara drone. Sabtu (4/8), saat Presiden Nicolas Maduro berpidato, sebuah drone terbang mendekatinya.

Tak lama kemudian, terdengar suara ledakan. Dua kali. Pidato terhenti. Para pengawal sang presiden lantas mengamankan pemimpin 55 tahun itu. "Ini adalah percobaan pembunuhan. Mereka mencoba membunuh saya," ujar Maduro beberapa jam setelah kejadian.

CNN menyebut bahwa Maduro sempat mengira bunyi ledakan itu adalah kembang api yang sengaja dinyalakan dalam peringatan tersebut. Karena itu, dia tidak beranjak dari tempatnya berdiri meski sang istri yang berada di sebelahnya panik.

Beruntung, Maduro selamat. Dia juga tidak terluka sedikit pun. Sebab, para pengawalnya sigap. Mereka langsung melindungi sang presiden dengan tameng antipeluru. Sambil tetap menutupi Maduro, mereka mengevakuasinya ke tempat aman.

Jika Maduro baik-baik saja, tidak demikian pasukan yang berbaris di depannya. Para personel Garda Nasional yang berbaris rapi itu semburat. Mereka menjauhi drone yang diduga mengangkut bahan peledak tersebut. Tujuh orang dilaporkan terluka dalam insiden itu.

Sejumlah saksi mata mengatakan bahwa bersamaan dengan serbuan drone itu, terdengar suara ledakan di lokasi. Petugas masih menyelidiki apakah ledakan berasal dari drone. Tapi, Menteri Informasi Venezuela Jorge Rodriguez menyebut drone yang diterbangkan dekat Maduro tersebut bermuatan bahan peledak.

Tidak lama kemudian, Maduro menyatakan bahwa aparat sudah membekuk para pelaku yang diduga menargetnya. Sayangnya, identitas para pelaku tidak dipublikasikan. Kabarnya, ada pelaku yang masih punya hubungan darah dengan oposisi Venezuela yang kini berada di Kolombia dan Florida, AS.

Menurut Maduro, oposisi yang kini tinggal di Florida itulah yang mendanai serangan terhadapnya. Kemarin (5/8) Reuters melaporkan bahwa National Movement of Soldiers in T-shirts mengklaim sebagai pelaku. Mereka mengaku menerbangkan dua drone, tapi penembak jitu menjatuhkannya. (rpz/jpnn)